Nak buat apa lepas bersara?

Tiba-tiba saya suka melihat aktiviti orang yang sudah bersara sama ada bersara pilihan atau bersara wajib. Seronok juga melihat orang-orang yang sudah berusia mengisi masa mereka. Ternyata bagi mereka yang bersara, ia bukanlah titik penyudah kepada kehidupan.  Tetapi mereka masih memiliki ‘passion to live‘. Bahkan kekadang masa itu lebih bermakna dan memberi kebebasan untuk mereka menyusun langkah dan waktu yang diingini.

Di beberapa tempat, saya melihat sepasang suami isteri begitu seronok mengisi usia selepas persaraannya dengan menjual jangung kukus pada setiap petang dengan menaiki van/lori kecilnya sambil membunyikan nasyid-nasyid lama (nasyid 70 @ 80-an). Kelihatan pasangan bersara itu begitu santai berniaga. Di satu tempat lain pula seorang pesara lelaki menjalankan perniagaan runcit dan keperluan dapur dengan van/lori kecilnya pada setiap pagi di taman-taman perumahan. Seorang pesara lain pula menghabiskan masa emasnya dengan menulis cerita sejarah. Nampaknya persaraan memberi ruang yang sangat lapang dan bebas untuknya menulis sambil setiap tahun mengutip royalti dari buku-bukunya yang sudah banyak diterbitkan. Seorang lain pula bukan sekadar bersara dengan pendapatan yang sudah mantap namun setelah persaraannya beliau menjejakkan kaki ke serata tempat sebagai coach.

Di sebuah pasar pula saya kerap membeli sayur dari seorang makcik yang usianya hampir 80 tahun tetapi masih tetap gigih dengan jualannya setiap hari dan masih cekap mengira tanpa kalkulator. Selalu juga saya bersembang dengannya. Seronok mengutip tip-tip hidup sihat daripadanya. Beliau sedari muda sampai kini masih setia dengan kerjayanya sebagai penjual sayur.  Tiada istilah bersara baginya selagi masih sihat.  Memang saya kagum dengannya. Saya juga suka melihat air muka seorang makcik yang begitu bersih. Rupanya makcik tersebut telah memulakan kerjaya barunya  dengan mengajar mengaji golongan kanak-kanak dan dewasa setelah usia persaraannya. Kini beliau berusia 70-an, tapi masih sihat dan kelihatan muda sahaja.

Ketika usia muda memanglah waktu yang masih rancak untuk berusaha. Tapi kalau sudah usia lanjut masih konsisten dengan usahanya, memang mengkagumkan. Nabipun pernah menyeru agar berusaha seperti mana hidup ini akan berlangsung selamanya dan beribadatlah pula seolah-olah dunia ini akan berakhir esoknya.

Indahnya hidup.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 4,341 other followers